Jumat, 22 Maret 2013

Penggiling Tepung Tradisional





Membahas topik penganan khas Indonesia seperti yang telah kita ketahui banyak menggunakan bahan seperti tepung beras, tepung ketan, kelapa, gula merah dsb. Dimana bahan- bahan tersebut sangat mudah didapatkan.

Saat ini dimana teknologi sudah sangat berkembang, bahan makanan seperti tepung bisa kita beli di pasar maupun supermarket terdekat.

Tepung beras dan tepung ketan sendiri sebenarnya sudah lama tersedia di pasaran, tapi entah mengapa mama saya kok suka ngotot pake tepung beras hasil gilingan sendiri, alasannya sih ga afdol kalau pake tepung siap pakai, ga seenak bila menggunakan tepung buatan sendiri. Belakangan sih sejak ada penggilingan beras dan ketan di pasar terdekat akhirnya pake jasa penggilingan tersebut.

Ada alat penggilingan tradisional yang terbuat dari batu, seperti batu ulekan yang sehari-hari kita gunakan. Ukurannya besar dan berat banget. Kalau di Palembang disebut juga dengan nama "Iseran"

Nah alat inilah yang dulu sering digunakan. Caranya beras atau ketan direndam dulu kalo tidak salah semalaman. Lalu dengan menggunakan sendok makan tepung dimasukkan di lubang bagian atas bergantian dengan air.

Lalu alat tersebut diputar menggunakan tuas diatasnya. Dan untuk menghasilkan tepung yang halus biasanya penggilingan dilakukan minimal 2 kali. Setelah itu tepung basah diletakkan di kain blacu utk menyaring air, dan tepung dijemur.

Ribet yaaa...banget ribetnya karena saya sendiri dulu mengalami proses ini, belum lagi kalau gilingannya macet karena saya ga sabar menyendokkan sedikit demi sedikit, pengen cepat selesai supaya bisa main hahaha...

Tapi mengingat itu semua saya bersyukur dan juga senang. Salut sama mama yang totalitasnya juara bagi kita sekeluarga. Dan juga sebagai "Tukang Kue".

Melihat proses ribet dan lelahnya mama membuat kue dan catering, saya dulu sempat membatin "Saya ga akan pernah nyari duit kayak mama gini" hahaha... Dan lihat deh sekarang, walaupun belum total dan serius akhirnya saya dapat uang dari jualan kue, hehehe jadi maluuu pernah ngomong begitu.

Foto penggilingan yang saya lampirkan hasil browsing di internet. Saya belum tanya mama apakah "iseran" milik mama masih ada, harapan saya sih masih tersimpan jadi kalau pas ada kesempatan mudik saya mau foto aahh, atau dibawa sekalian ya...

Demikianlah share saya, semoga bermanfaat.

Warm regards,
Wina Amir

1 komentar:

  1. Di sidoarjo masih sering saya temukan iseran batu namun yg saya jumpai hanya bagian atasnya saja..sampean ada no wa? Atau email..nanti saya sharing foto iseran dan lumpang batu peninggalan leluhur...

    BalasHapus